Jumat, Maret 31, 2017

Pengalaman Chatting Sama Foreigners (Bule) #1

Sebenernya ini bukan pengalaman pertama kali saya ngobrol sama bule (orang luar negeri) lewat situs chatting, tapi saya mau bagi-bagi berbagai pengalaman saya ngobrol sama bule dan ini yang pertama.
Sebenernya lagi, ini no kedua cerita pengalaman ngobrol sama bule, karena yang pertama udah ada, ini dia ceritanya.


diambil dari aminoapps.com
Pertama kali saya ngobrol sama orang luar/ bule itu waktu saya tau facebook, waktu saya kelas 1 atau 2 SMA dan saya lagi seneng-senengnya dengan K-Pop. SUPER JUNIOR, SHINee, DBSK, and more!!!
Karena temen saya belum ketularan virusnya akhirnya saya cari temen dari luar negeri lewat fandom group yang saya like atau saya gabungi (?) buat yaaaah... cuma fan-girling idol groups yang lagi comeback sih atau bahas variety shows yang ada idol favorit kitanya. Haha so great old time. And I was a hardcore fan-girl! Just letting you know, haha.

diambil dari aminoapps.com

Bahasa Inggris memang selalu jadi ketertarikan saya sejak SD, tapi sebelum masuk SMA, saya cuma puas dengan belajar dan dapat nilai bagus di mata pelajaran Bahasa Inggris.
Setelah SMA saya makin greedy, pengen ngobrol sama orang yang ngomong Bahasa Inggris, meski saat itu saya tau saya gak jago amat sih.


Seperti yang tadi saya bilang, saya cari orang luar yang suka K-Pop melalui fandom. Pertama kali ngobrol lewat facebook message pasti bilang nama Korea kita, fandom apa, dan dari negara mana. Kita cuma ngobrol tentang grup kesukaan atau grup baru yang bagus dan berkhayal tentang oppa-oppa ganteng itu, dan dalam Bahasa Inggris. I kill 2 birds with one stone! Hebat kan? Hehehe
Selain fan-girling saya juga suka bahas-bahas fan-fiction, dan dari situ juga saya tau FF yadong! Wkwkwk
Oh, my innocence...!!! #lebay


Saya akui banyak banget kesulitan dalam menyampaikan apa yang mau saya omongin pake Bahasa Inggris, tapi waktu itu saya seneng kok. Bahkan saya bisa menghabiskan waktu lebih dari 6 jam ngobrol sama orang-orang dunia maya itu. Selesai ngobrol sama si A, ngobrol sama si B dan seterusnya, setiap hari kaya gitu sampe lupa belajar dan ngerjain tugas.
Lucunya dulu kita panggil satu sama lain itu dengan panggilan "oppa", "eonni", "noona", "dongsaeng", saking K-Popnya gitu. Tapi jujur saya paling seneng dipanggil "noona" hehehe.
Juga, satu kali saya ngobrol sama orang Bali pake Bahasa Inggris (karena memang gak tau), sampe akhirnya beberapa bulan kemudian saya tau kalo dia orang Indonesia juga, lewat FF yang dia tulis di blog, and we were like: "Eonni orang Indonesia? OMG!" dengan lebaynya.


Percakapan sama orang luar tentang K-Pop berakhir waktu saya masuk kuliah. Gak tau kenapa juga sih. Mungkin karena waktu itu saya terlalu sibuk sama ospek universitas, ospek fakultas, ospek jurusan, belom lagi menyesuaikan diri sama lingkungan kuliah, dan sibuk nambah temen juga.
Sebenernya masih banyak yang mau saya ceritakan tentang ngobrol sana orang bule versi saya waktu SMA, tapi yah kurang lebih selama 2-3 tahun saya cuma gitu aja. Oh iya, saya pernah jadi admin salah satu grup Fandom K-Pop lho! Senengnya gak ketulungan waktu itu. Hehehe #throwback #rememberingoldtimes


Annyeong!

1 komentar: