Selasa, Februari 12, 2019

Things I Hate

This is going to be a 100% rant post, if you are going to judge me, close the tab right away before I told you to fuck off. I don't accept comments whatsoever. This is me not appreciating life, this is me being ungrateful, this is me complaining about my life. So you better just take a look at your life and not mine to be commented about. Because...

I really hate that most men has better, nice hair than mine.

I hate that people could easily say they don't believe in God.

I hate that people could easily achieve their dream but I couldn't.

I hate that people saying they don't have money but still could afford traveling abroad, buying fancy shoes and bags, afford skin care and all while I'm here all about saving but the money doesn't even exist.

I hate that people seem to have their life going easy and I'm struggling so much.

I hate that people could give the least effort but get the best results while I always have to work hard.



Jumat, Februari 08, 2019

Pengalaman Solo Travelling ke Kuala Lumpur [Day 1]


Tanggal 20 Januari lalu saya memberanikan diri pergi jalan-jalan ke Kuala Lumpur sendirian.
Ya gimana gak memberanikan diri, wong sudah terlanjur beli tiket pesawat pulang pergi dari Bandung, sudah booking tempat untuk nginap juga buat tiga hari, kalo gak pergi kan buang-buang uang. FYI, saya beli tiket pulang pergi KL – Bandung dengan harga 1.100K saja sudah termasuk asuransi yang menurut saya sih murah daripada harus pergi ke Jakarta. Saya pakai maskapai penerbangan, low cost carrier, Air Asia.


Sebelum pergi, saya menyiapkan tiga pasang baju untuk jalan-jalan dan satu pasang baju tidur untuk tiga hari selama disana, saya juga bawa cemilan, bawa peralatan mandi, make-up seperlunya, tissue wajah, dan handuk kecil yang saya pack di dalam tas ransel. Untuk berjaga-jaga, saya simpan uang di beberapa tempat, yaitu di tas ransel, di sling bag (ini apa bahasa Indonesianya? Tas selendang kan? haha), juga di saku celana yang dipakai. Saya simpan barang-barang penting, seperti dompet yang berisi kartu-kartu dan uang (ya iya lah!), paspor, alat tulis, dan botol minum di sling bag. Saya juga bawa gembok buat jaga-jaga.


Saya pergi dari bandara Husein dengan jadwal keberangkatan pagi, penerbangan saya waktu itu sekitar jam setengah sembilan dengan durasi dua jam. Malaysia waktunya lebih cepet satu jam dari WIB, jadi saya sampai di Kuala Lumpur International Airport terminal KLIA2 jam setengah duabelas.
Sebelum menuju imigrasi, saya memutuskan untuk membeli kartu sim supaya bisa internetan dan flexing di medsos haha! Bego sih sebenernya waktu saya beli kartu sim ini, karena saya beli kartu untuk internet dengan kuota data sebesar 10GB yang sudah pasti gak akan kepake semua. Pokoknya gagal hemat deh, belum ngapa-ngapain udah keluar uang 38 RM.

KLIA2
Setelah selesai ke imigrasi dan melewati custom, saya langsung membeli tiket bis SkyBus menuju KL Sentral dengan harga 12 RM, perjalanan pake bis ini sekitar satu jam setengah dengan seating siapa cepat dia dapat. Sebenernya bisa juga pake KLIA Express ke KL Sentral yang katanya cuma 30 menitan sudah nyampe, tapi harus keluarin uang 55 RM sih, karena harus hemat jadi saya pake bis aja, biar sekalian bisa liat-liat sekitar lewat jendela bis.


Setelah saya nyampe di KL Sentral, saya masih harus naik LRT ke stasiun Masjid Jamek untuk langsung menuju penginapan. Saya memutuskan langsung check-in dan istirahat sebentar karena malam sebelumnya saya gak tidur dan malah fangirling sama keponakan hahaha. Another bad decision! 
Untuk malam pertama, saya dibookingkan tempat oleh teman dari Malaysia (dibayarin juga) di Sudo Guesthouse bertempat di Pudu Lama, she booked a bed for me in a 8-beds female dorm. Itu pertama kalinya saya jalan-jalan dan tidur di hostel, dan ternyata gak seburuk itu lho!
Before we move on, saya inget satu cerita waktu di KL Sentral karena saya baru pertama kali ke Kuala Lumpur dan sama sekali gak tau cara pake LRT, akhirnya di KL Sentral itu saya coba minta tolong dan akhirnya saya ketemu Akak namanya Gavin yang baik banget mau nolongin beli tiket LRT. Kebetulan dia juga naik kereta yang sama, dan dengan baiknya lagi kasih saya kartu nama dia in case of emergency.



So, talking about spending the night in a hostel, kasur di kamar yang dipesan buat saya semuanya terisi, tapi pengisinya sih hampir semua di luar jalan-jalan, yang diem di kamar pun gak berisik. Saya ngerasa nyaman sih tidur di Sudo ini, ACnya nyala 24 jam dan berasa dinginnya, lampunya juga redup cocok buat suasana istirahat, mereka juga sediain loker buat barang-barang tamu yang sayangnya gak bisa dikunci. Untungnya saya bawa gembok sendiri dari rumah yang gak saya sangka akan kepake.
Nah, setelah selesai check-in di penginapan dan istirahat selama tiga jam, akhirnya saya siap untuk jalan keluar! Sendirian!


Sekitar jam setengah enam saya keluar dari penginapan dan berencana jalan ke street food market Jalan Alor. Diliat dari aplikasi Maps sih jaraknya lumayan dekat dengan penginapan, tapi karena bisa liat KL Tower dari penginapan, akhirnya saya belok dulu. Setelah sekitar satu kilometer jalan, saya nemu KL Eco Forrest yang ternyata adalah jalan menuju KL Tower! Tapi karena gak tau, akhirnya saya malah duduk di pemberhetian bis dan ketemu dengan bapak-bapak orang Arab yang kasih tau saya kalo di KL ada free bus. Dia nanya-nanya saya dari mana, jalan kesini sama siapa dan begitu tau saya jalan sendiri, he decided to stick around which was freaking me out!


Waktu itu saya bilang sama bapak Arabian kalo saya ada janji ketemu temen di jalan Alor dan meyakinkan dia kalo kami harus part ways karena saya gak niat naik bis dan sudah pesan Grab (yang beneran udah saya pesan lama sebelum ketemu bapak itu). Saya bahkan rela kasih nomor HP saya supaya si bapak itu pergi tapi sialnya! Sialnya saat Grab sudah datang, dia naik duluan dan bilang kalo dia akan bayarin grabfare-nya. $#1T!!!


Kami diturunkan di Bukit Bintang karena jalanan sore itu lumayan macet, si Bapak itu beneran bayarin grabnya dan MASIH ngikutin saya, masih nanya ini itu, dan dia juga bilang mending tinggal di hotel aja daripada sewa tempat di hostel dan ngajak saya makan malem. DEFINITELY SOUNDED SO VERY REALLY FISHY, RIGHT?! Dan saya tetep bilang kalo saya harus ketemu temen, bilang ini itu supaya si bapak itu pergi dan AKHIRNYA! FOR AFTER A GOOD FREAKING MORE THAN 30 MINUTES, HE LEFT BRUH!


Setelah si Bapak itu pergi, saya nyebrang jalan menuju street food market Jalan Alor. Temen saya nyampe setelah sekitar 15 menitan saya nunggu disitu dan nunggu di Malaysian stall. Di street food market ini banyak banget stall makanan China dan Thailand, stall minuman juga dimana-mana, pokonya makanan minuman enak ada dimana-mana, beberapa stall makanan dan minuman disini juga halal. Saya makan nasi lemak dan coconut milkshake buat makan malam dan dibayarin temen. Lagi. Hehe


Nasi Lemak Sotong dan Coconut Milkshake

Setelah makan, dan ngobrol-ngobrol dengan temen saya, kami memutuskan untuk jalan-jalan keliling Kuala Lumpur or we can call it “free ride”. Temen saya nunjukin tempat-tempat yang biasanya dikunjungin turis-turis yang datang ke KL dan sekitar jam 11 malem dia nganterin saya ke Sudo. That was my first day in KL!

Not-so-good-taken picture of Twin Tower/ Petronas Tower

Rabu, Februari 06, 2019

Pengalaman Chatting Sama Foreigner (Bule) #2

Hi, there! Lucky you I write this second part of the previous post you can read here! 
Today I will talk about certain BULE, I will talk about JAPANESE. Di tulisan ini saya khusus mau ngomongin pengalaman chatting saya sama orang Jepang yang saya temukan lewat situs Interpals (lagi). Sebelum saya bahas pengalaman saya ini, saya mau ngingetin kalian lagi bahwa saya ini sangat tertarik belajar bahasa, apapun itu. Tapi saya lebih dulu terekspos pada bahasa Jepang lewat animasi-animasi yang sering banget ditayangkan di stasiun-stasiun TV lokal. Lho kok bisa? Kan kebanyakan anime Jepang di Indonesia itu dialih suara! Hey, hey, jangan lupa kalo lagu opening dan ending-nya Naruto itu gak dialih suara, alias masih pake bahasa Jepang!

Kilas balik dikit, saya pertama tertarik sama bahasa Jepang karena saya terpesona sama lagu-lagunya Naruto dan One Piece, karena enak-enak didenger. Awalnya sih cuma pengen bisa nyanyi lagu-lagunya aja, tapi karena dulu akses ke internet susah, karena saya sama sekali gak punya handphone buat cari lirik di internet, akhirnya saya tulis deh itu lirik yang ada ditampilkan, pake huruf hiragana dan katakana. Habis bikin daftar huruf hiragana dan katakana, saya cocokin sama cara penyebutannya kalo lagi nonton anime. Makanya saya paling anti ngelewatin lagu opening sama ending!
Kalian ngerti cerita saya kan? Kalo gak ngerti juga gak apa-apa sih, memang penjelasannya pusing! Hahaha

Balik lagi ke cerita orang Jepang, kita panggil aja dia Y-san. Jadi saya ketemu Y-san ini di Interpals. Lagi. Seperti biasa kita kenalan dan Y-san ini dengan baik hati menawarkan saya untuk belajar bahasa Jepang, dia sendiri butuh teman untuk latihan bahasa Inggris. Waktu itu Y-san cerita kalo dia lagi di Calgary, Kanada, lagi working holiday. Ceritanya sih dia gak punya banyak temen setelah beberapa bulan tinggal di Calgary itu karena bahasa Inggrisnya yang masih payah.

Long story short, setelah beberapa waktu ngobrol di situs Interpals, kami memutuskan bahwa Skype akan lebih memudahkan kami untuk texting maupun video atau audio calling, apalagi untuk tujuan berlatih bahasa. Pendapat saya sih sebenarnya bahasa Inggris Y-san ini sudah lumayan bagus apalagi pelafalannya. Meski saya sadar kalo kemampuan mendengarnya masih payah, soalnya kalo kami ngobrol, saya harus ngomong super pelan dan harus diulang-ulang. Haha

Y-san ini orangnya sangat asyik dan senang bercanda, dan seperti yang dijanjikannya, Y-san juga ngajarin saya bahasa Jepang untuk percakapan, kebanyakan sih gak penting dan gak yakin bisa saya pakai kalo beneran pergi ke Jepang. Biasanya Y-san minta saya ikutin kalimat yang dia ucapin, koreksi pelafalan saya (yang saya pikir gak ada yang salah), setelah itu saya dikasih tau apa arti kalimat yang dia kasih. Tapi meski Y-san ini beneran ngajarin saya bahasa Jepang, kadang saya harus tagih duluan karena biasanya kami ngobrol ngelantur kemana-mana yang ujungnya malah bercanda.

Saya nyaman banget ngobrol dengan Y-san ini, dan sepertinya Y-san juga begitu dia juga beberapa kali curhat ke saya tentang temen kerjanya yang super seksi yang dia gebet, atau tentang housemates cewek yang berisik banget kalo malem karena doyan party.
Suatu hari saya baca postingan tentang pelecehan seksual terhadap wanita Indonesia dan saya berasumsi karena Y-san orang Jepang, mungkin dia bakal seneng diajak diskusi (sekaligus curhat) tentang masalah ini.

Sayangnya, saya gak bisa cerita tentang detail percakapan kami disini karena ternyata Y-san ini gak responsif dengan hal yang menurut saya butuh perhatian dunia ini. Saya ngaku sih saya orangnya random, tapi kebanyakan orang yang saya ajak ngobrol di Interpals itu prefer deep talk dan agak kecewa pas ternyata Y-san ini gak terlalu punya tanggapan tentang pelecehan seksual terhadap perempuan. Mungkin sebabnya adalah Y-san sendiri bukan perempuan dan gak pernah ngalamin yang namanya pelecehan seksual. Salah saya sih.

Setelah ajakan saya berdiskusi tentang pelecehan seksual terhadap wanita yang tiba-tiba dan random banget itu, Y-san tidak pernah lagi mengirim pesan lewat Skype ataupun Interpals, begitu aja hilang seperti emang awalnya gak pernah ada. Konyol kan? Sampe sekarang saya gak tau apa alesannya dia jadi berhenti ngehubungin saya. Saya sendiri pernah beberapa kali coba ngehubungin dia, tapi gak dapet jawaban apapun. Jadi ya sudah, he's not worth my time. Such a let down!

Apakah kalian punya pengalaman yang serupa juga? Ayok share di kolom komentar! :)

Rabu, Januari 09, 2019

Pengalaman Bikin Paspor

Sebenernya udah lama saya mau bikin paspor, tapi baru kali ini ada waktu untuk urus dan itupun saya buat di Tasik, padahal saya orang Bandung.


Beberapa waktu lalu, saya sempat mau urus di Bandung, saya datang tanpa daftar antrian online sama sekali karena saya gak bisa login dengan akun yang udah saya bikin 2 tahun lalu. Saya berharap kalo bikin paspor masih bisa dengan cara manual, hasilnya nihil, saya tetep disuruh daftar antrian online dulu, yang katanya kuota mencapai 2000 orang dalam 1 minggu.


Akhirnya minggu itu saya gak bisa bikin paspor dan harus nunggu sampai minggu depan buat daftar lagi. Hari minggu, saya login pake user baru, saya pilih kantor imigrasi Bandung, tapi kuotanya udah habis, akhirnya daftar di kantor Imigrasi Tasik untuk jadwal pagi. Setelah terdaftar di daftar antrian, saya dapat QR code (yang nantinya akan discan oleh petugas imigrasi pas saya kasih dokumen persyaratan untuk buat paspor).


Dokumen yang dibutuhkan cuma fotokopi akta kelahiran, E-KTP, dan kartu keluarga, masing-masing 1 lembar. Kalo masih mahasiswa, nanti akan diminta KTM atau surat izin orangtua sama petugas imigrasi.


Saat sampai di kantor Imigrasi, saya diminta ke ruang koperasi, saya dikasih formulir isian yang nanti akan digabung dengan dokumen yang tadi saya sebut tadi.


Setelah selesai isi formulir, saya kasih semua dokumen dan QR code untuk discan petugas imigrasi, saya duduk nunggu sampai nama saya dipanggil ke loket yang bakal ngecek kelengkapan dokumen. Setelah dari situ, saya dikasih nomor antrian untuk wawancara dan foto.


Semua prosesnya cepet, mungkin karena di kantor Imigrasi Tasik gak terlalu banyak yang buat paspor, saya cuma butuh sekitar kurang lebih 1 jam dari mulai datang sampai pulang.


Enaknya lagi bikin paspor sekarang bisa dikirim lewat pos! Ternyata Kantor Pos kerja sama dengan kantor imigrasi untuk mempermudah pemohon dan karena saya harus kerja dan gak mungkin izin lagi minggu depan, akhirnya saya memutuskan untuk paspor saya dikirim lewat pos. Petugas pos meminta saya surat kuasa yang bisa diambil di koperasi. Biayanya cuma 15 ribu aja (tergantung tempat pengiriman). Tapi proses pembuatan paspor sebenernya gak makan waktu lama, cuma 3 hari atau paling lama 1 minggu dan bisa diambil dalam jangka waktu beberapa bulan (saya lupa 😭), kalau gak diambil permohonan paspor dianggap batal.


Untuk yang penasaran tentang biaya pembuatannya, paspor sendiri harganya beda-beda, saya buat yang 48 halaman dan biayanya 355 ribu rupiah termasuk administrasi. Sementara paspor yang 24 halaman cuma 255 ribu rupiah kalo ga salah, pokonya gak sampe 300 ribu.


Ternyata buat paspor ga serumit itu kan! Semoga pos ini bermanfaat! Bye bye! 😊
Rupa paspor saya hehe

Senin, September 24, 2018

How to Reduce Blackheads Effectively!

Hai! Udah lama saya gak post di blog ini yaaa!:(
Beberapa bulan ini saya lagi banyak urusan yang ribeeet banget, jadi saya hampir gak punya waktu buat edit draft yang udah saya tulis di blog ini. Tapi saya yakin kamu gak mau tahu! Haha


Kali ini saya mau kasih tau salah satu tips buat ngurangin blackheads atau komedo yang biasanya banyak menghiasi hidung. Ew!


Rasanya saya udah lama banget berurusan dengan komedo. Awalnya saya coba perawatan fasial yang sakit banget itu lho, cuma satu kali itu dan gak mau datang lagi. Karena perawatannya gak teratur, jadilah komedo di hidung makin merajalela.
Tau kan rasanya kalau pakai make up agak tebel dan pasti di bagian hidung keliatan jelek karena komedo! AARRGHH!!!


Postingan kali ini gak akan panjang kayaknya, karena saya cuma punya beberapa tips aja buat ngurangin komedo. Semoga tipsnya bagus juga di kulit kamu!


Let's get down to the point!
Menurut saya, mencuci wajah pakai facial foam yang cocok untuk kulit kamu itu ngaruh banget. Selain membersihkan wajah dari debu dan minyak, facial foam yang cocok juga bisa mengurangi komedo di hidung. Tapi harus teratur ya bersihinnya! Misalnya pagi setelah bangun tidur dan malam sebelum tidur.


Selain mencuci wajah, pakai masker juga berpengaruh mengurangi komedo lho! Cari masker yang memang khusus untuk mengurangi komedo. Meski komedo gak hilang, komedo bakal berkurang dan wajah kamu dijamin bakal lebih halus. Beberapa waktu lalu saya pakai masker khusus untuk mengurangi blackheads dari Oriflame, setelahnya pakai masker Sari Ayu Lemon (kalau saya ga salah inget). Sementara sekarang saya lebih pilih pakai masker alami yang dibikin sendiri, misalnya dari lidah buaya, tomat, ketimun, atau lemon.


Tips yang terakhir saya dapat beberapa waktu lalu, waktu saya lihat video di YouTube yang juga bahas tips untuk mengurangi komedo. Tipsnya yaitu pakai baking soda. Iya, soda kue buat bikin kue!
Hari ini saya putuskan untuk coba tipsnya dan hasilnya lumayan memuaskan. I'll give it a 7 out of 10.


Bahan yang kamu perlu cuma baking soda, air, dan blackheads stripe dari Biore. Caranya kamu siapkan soda kue sekitar satu sendok makan, tambah air sedikit sampai soda kue jadi paste. Sebelum kamu apply di wajah, mungkin kamu mau cuci wajah kamu dulu pakai air hangat untuk membuka pori-pori, jadi proses pembersihannya lebih gampang. After applying the baking soda paste, you may leave it for a minute. Iya, biarkan cuma satu menit aja dan jangan lebih, karena kalau kamu punya kulit sensitif, bakalan kerasa perih banget dan mungkin bikin kulit merah-merah.


Setelah dibiarkan satu menit, kamu boleh cuci muka, tapi yang dikeringkan cuma bagian pipi, dagu, dan jidat aja. Kan bagian hidung bakalan ditempelin stripe. Setelah stripe mengering, lepas dari hidung dan lihat hasilnya. Maybe you'll have a 7 out of 10 too! Or maybe 8! Who knows...


Foto yang saya attach ini beneran hasil dari percobaan saya pagi ini, dan hidung saya jadi keliatan lumayan bersih. Fotonya gak terlalu jelas sih, tapi komedonya beneran keangkat banyak.
Honestly, this is the best result I got from having stripe to remove blackheads so far. So, happy trying!!!

Sabtu, Maret 03, 2018

I Don't Feel Like Writing!

I caught up in a lot of things lately and time seems to fly faster than usual, but I can't seem to keep up with everything I should've done.
I actually have many words to say, but no one to listen to. I have many words to write, but would anyone spend his time to read what's on my mind?

I feel like my heart is going to burst, my shoulders become heavier by the day. I feel like I might break and lost all of my strength.
It's so sad. What should I do?

Why is it that I always feel so empty and lack something? Really, tell me what I should do!
Where do I find the strength to help me carry these heavy burdens?

Sometimes I hope that Neverland exists somewhere. A place where you don't grow old.
Sometimes, I hope I can stay a kid forever.
But guess what? Even when I was a child, I have always been alone! My mom was so busy taking care of my sick dad every day.

Sometimes, even now, I asked myself: what did I do to even deserve a life like this? Or will there be a reward for me living like this?
Yes, you are right! I'm not a thankful person, but are you?

Rabu, Januari 03, 2018

Being An Old Soul

If I have to describe myself, I think the words OLD  SOUL fit me the most. Even though I like to put on a tough look, I actually feel left out almost as often. I also often feel misunderstood and find myself in a tough spot to explain myself, but explaining myself is so hard! So I give up and then feel left out again. Maybe because of that, I often feel miserable and lonely. I want a company of someone who can feel me completely, so bad! That's how desperate I am.

Ask people around me what kind of person I am! I am sure they will say that I am cheerful and nice to be around with, I could say I am a quite good company because I have high level of empathy.
Maybe that's why I'm quite popular among my students (pure narcissism).
That's what other people are saying and I actually want to believe it. But, I can't help but wonder whether what they say was true or not. I also often find myself insincere towards others, so when people say nice things to me, I also wonder if it is insincere. Just a sugar coating words.

People might enjoy my company, and I don't mind to be around them. But I always feel that something is missing from me. The more I am with other people, the more I feel that I also need a company of someone who will understand me easily, someone whom their company is enjoyable for me. I want to say things freely without being misunderstood or having myself explaining things to other people about what I actually meant.

After accompanying others, I will feel exhausted and shut myself in my room. Sometimes it takes a few days. Some people might think I'm weird, but that is really necessary for me. It's like a healing time for me, so that I can accompany other people the next day. But the thing is, sometimes people don't understand the importance of having some times alone for myself and keep forcing themselves to me. It's really tiring.

Yeah, I know I sound so dramatic. But this is a loop that I can't escape from, it's really tiring but I somehow think that this is also necessary for me.
I just hope I can find someone who can feel and understand me completely someday. I hope.

Rabu, Agustus 30, 2017

I'M AT THAT AGE

Barusan saya ngobrol sama ibu. Obrolan yang ringan dan singkat sih, but... left a deep impression.
Saya mulai obrolan setelah saya baru selesai melilitkan handuk di rambut saya yang basah, berbagi kutipan yang saya baca dari internet.
Sambil duduk di samping ibu yang lagi tiduran, saya bilang kalau laki-laki yang bahagia itu yang menikah dengan perempuan yang dia cintai; tapi laki-laki yang mencintai perempuan yang dia nikahi itu lebih bahagia lagi.

Ibu diam sebentar lalu bilang kalau beliau tidak terlalu paham sama apa yang saya bicarakan. Akhirnya saya berikan analogi, supaya ibu ngerti apa yang mau saya sampaikan. Lagi-lagi saya kepikiran kutipan dari film yang judulnya Fireproof.
Saya bilang, hubungan - yang bisa saja dibilang pacaran, atau pernikahan - itu ibarat baca buku. Laki-laki baca perempuan, begitu juga sebaliknya, saling mempelajari.

Laki-laki dan perempuan membaca dan mempelajari masing-masing, tapi kalau bacanya dimulai waktu pacaran, mereka belum selesai baca sudah ambil kesimpulan duluan dan memutuskan buat menikah.
Setelah menikah, malah berhenti membaca, berhenti mempelajari bukunya. Semua yang ada di kepala mereka tentang pasangan masing-masing itu cuma kesimpulan yang mereka buat, bukan kesimpulan yang ada di buku, being judgemental, I could say. Akhirnya mereka bosan dengan masing-masing dan cari buku baru. Pasangan baru. Selingkuh. Cerai. Yang memang sedang marak terjadi di Indonesia kan?

Kalau 'bacanya' dimulai saat sudah menikah, saya pikir akan lebih seru (bisa diartikan ta'aruf). Tiap hari ada lembaran baru yang dibaca, ada bagian yang mungkin kalian gak suka, menuntut kalian untuk lebih toleran terhadap pasangan, dan bagian lain yang bisa jadi favorit kalian, dijadikan hal yang bisa mempererat hubungan. Setiap hari lembar baru, dan harus dibaca -mau gak mau- sampai habis, supaya kalian tau orang seperti apa yang kalian nikahi.
Dalam proses membaca itu, kalian bisa buat buku baru, menggabungkan dua buku yang jadi referensi jadi satu.

Lalu ibu tiba-tiba bilang kalau ibu tidak pernah sehari pun bosan sama bapak, meski ibu sama bapak sudah kenal jauh sebelum beliau memutuskan untuk menikah dengan bapak. Ibu bilang setiap hari sama bapak itu rasanya baru menikah kemarin saja, yang buat beda itu ya anak-anak mereka yang tambah besar, tambah dewasa.

Ibu bilang kalau bapak dulu sering sekali ganggu ibu, cari perhatian. Waktu bapak menikah dengan ibu, ibu sudah punya status janda dengan satu anak, tapi bapak tidak pernah merasa terbebani dengan status ibu dan menerima beliau apa adanya. Termasuk anaknya, kakak saya.
Mungkin yang mereka bilang cinta itu buta memang benar adanya. I wonder...
Waktu bapak memutuskan untuk menikahi ibu, yang keberatan itu adalah nenek dan kakek saya, maklum, orangtua kan ingin yang terbaik untuk anaknya. Memang janda tidak baik untuk dinikahi ya, I wonder?

Balik lagi ke pembicaraan sebelumnya, saat ibu bilang beliau tidak pernah bosan dengan bapak. Saya tanya, 'kok bisa?'
Ibu jawab sambil ketawa, mungkin memori masa lalu jadi teringat lagi. Ibu dan bapak gak pernah berantem, kalau bapak marah, ibu cuekin dan ditinggal pergi. Eh, pas ibu pulang sudah dimasakin makanan dan diajak makan.
Kalau ibu yang marah, bapak cuma diam saja.
Mereka cuma pasangan biasa, tapi rasa sayang terhadap satu sama lain mengalahkan perbedaan yang mereka punya. #relationshipgoals
They were perfect for each other, they were meant for each other. And, I'm glad, I was born to this family. Hehehe

Pernikahan, entah hubungan itu dimulai lewat pacaran atau bahkan saat menikah, memang gak menjamin akan jadi hubungan yang seumur hidup (seperti kisah cinta ibu dan bapak saya haha), tapi bukan berarti it couldn't last forever, right?
Semua tergantung yang menjalani, tergantung bagaimana kalian menyikapi dan menyelesaikan masalah yang biasanya terjadi karena perbedaan. Iya gak sih? Haha (I'm being sok tahu! XD)
Jangan lupa, bahwa kalian juga harus -WAJIB- mengikutsertakan Tuhan, Allah SWT, dalam setiap hubungan. Karena Allah yang menciptakan kamu dan pasangan kamu, dan membuat kalian bersama atas kehendak-Nya.

Oh ya, bicara soal pernikahan, ibu sempat bilang kalau tahun 2018 saya harus sudah nikah, beliau bilang: "Masa ibu sudah 70 tahun, tapi anak bungsu ibu belum nikah?"
Saya jawab dengan bercanda, bilang saya mau nikah dengan siapa, wong laki-laki yang lagi dekat saja tidak ada.
Ada sih laki-laki yang ingin saya jadikan imam hidup, tapi dia tidak tahu kalau saya menyukainya, dia juga tidak tau ada namanya saya sebut saat saya berdoa pada Allah.